Corona B.1.617 India Telah Ditemukan di 17 Negara 

Sabtu, 01 Mei 2021 - 17:59:25 WIB
Share Tweet Instagram

Metroterkini.com - Varian virus corona yang dikaitkan dengan lonjakan kasus Covid-19 di India telah ditemukan di belasan negara lain. Hal tersebut disampaikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 27 April lalu. 

"Per 27 April, ada lebih dari 1.200 urutan (genom) telah diungggah di GISAID dan ditetapkan sebagai turunan B.1.617, dari 17 negara," tulis WHO seperti dikutip dari Mint. 

GISAID merupakan sumber utama yang didirikan pada tahun 2018 untuk akses terbuka ke data genom virus influenza dan virus corona. “Sebagian besar urutan diunggah dari India, Inggris Raya, Amerika Serikat, dan Singapura,” ujar WHO. 

Sesuai penjelasan WHO, varian B.1.617 terdiri dari beberapa sub-garis keturunan, termasuk B.1.617.1, B.1.617.2 dan B.1.617.3. Baik B.1.617.1 dan B.1.617.2. 

Varian ini pertama kali diidentifikasi di India pada Desember 2020, dan telah terdeteksi pada peningkatan prevalensi bersamaan dengan peningkatan besar yang diamati di negara tersebut. B.1.617.3 pertama kali terdeteksi di India pada Oktober 2020, tapi relatif lebih sedikit virus yang cocok dengan sub-garis keturunan ini yang telah dilaporkan hingga saat ini. 

Sedangkan, B.1.617 memiliki tiga mutasi protein lonjakan baru, dengan dua mutasi, E484Q dan L452R. Sedangkan mutasi ketiga, P681R, memungkinkan virus lebih mudah memasuki sel. Secara global, WHO mengatakan bahwa kasus baru infeksi Covid-19 secara global meningkat selama sembilan minggu berturut-turut. 

Sebanyak 5,7 juta kasus baru dilaporkan pada minggu lalu. Dari jumlah tersebut, India menyumbang 38 persen dari kasus global yang dilaporkan selama periode tersebut. India terus menyaksikan peningkatan tertinggi dalam kasus virus korona hariannya selama beberapa bulan terakhir. Pada 28 April 2021, negara itu melaporkan 3.60.960 lakh kasus virus korona baru dalam 24 jam terakhir. 

Selain itu, total 3.293 orang meninggal akibat virus pada periode yang sama, sehingga jumlah korban mencapai 201.187 orang. 

Dilansir dari The Strait Times, India tengah menghadapi lonjakan kasus baru dan kematian, dan muncul kekhawatiran bahwa varian B.1.617 dapat berkontribusi pada gelombang tsunami Covid-19 yang sedang berlangsung. Ratusan kasus baru terus dilaporkan setiap harinya di India. 

WHO menambahkan, penelitian saat ini menyoroti penyebaran gelombang kedua yang jauh lebih cepat daripada gelombang pertama di India. 

“Pemodelan awal oleh WHO berdasarkan urutan yang dikirimkan ke GISAID menunjukkan bahwa B.1.617 memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi daripada varian lain yang beredar di India,” tulis WHO. 

Ini menunjukkan potensi peningkatan penularan, dengan varian lain yang ikut bersirkulasi juga memperlihatkan peningkatan penularan. Tak hanya itu, kepatuhan masyarakat atas langkah-langkah pencegahan virus dan tindakan sosial (PHSM), dan pertemuan sosial (termasuk pertemuan massal selama perayaan budaya dan agama, dan pemilihan), kemungkinan ikut berkontribusi pada naiknya kasus di negara terpadat kedua di dunia ini. Penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk memahami kontribusi relatif dari faktor-faktor ini. [**]


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT