Anggota DPR dari PKB Tak Akui Setya Novanto sebagai Ketua DPR

Jumat, 03 Oktober 2014 - 00:00:17 WIB
Share Tweet Google +

Metroterkini.com - Anggota DPR dari Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Daniel Johan, menyatakan bahwa keputusan rapat paripurna yang menetapkan Setya Novanto sebagai Ketua DPR periode 2014-2019 tidak sah. Daniel menyatakan akan menyampaikan protesnya pada sidang paripurna selanjutnya.

"Kami memandang bahwa hasil rapat paripurna tentang pemilihan pimpinan DPR tersebut tidak sah karena adanya beberapa indikasi pelanggaran," kata Daniel di Kompleks Gedung Parlemen, Jakarta, Kamis (2/10/14).

Daniel menjelaskan, indikasi pelanggaran itu terlihat dari belum adanya kesepakatan dari anggota DPR baru terhadap tata tertib yang telah disahkan oleh anggota DPR periode sebelumnya. Daniel menilai, para anggota DPR baru saja kehilangan hak aspirasi untuk membahas peraturan yang akan mengikat selama satu periode.

Daniel melanjutkan, rapat konsultasi itu tidak mencapai titik temu mengenai jadwal dan agenda rapat. Walaupun demikian, kata Daniel, Otje Popong Djundjunan yang menjadi pimpinan sidang memaksakan untuk melanjutkan dan menyelesaikan sidang pada malam itu juga.

"Bahkan, rapat konsultasi tersebut belum ditutup, tetapi sudah dianggap selesai dan dibawa ke rapat paripurna. Secara prosedur juga tidak sah karena tak ada pengesahan tata tertib," ujarnya.

Wakil Sekretaris Jenderal DPP PKB itu melanjutkan, pemilihan pimpinan DPR juga tak dapat dilakukan dalam rapat paripurna tersebut karena pembentukan fraksi sebagai kepanjangan tangan partai belum selesai dilakukan. Pada agenda awal rapat paripurna itu, Daniel melanjutkan, Fraksi PKB, Fraksi PDI Perjuangan, dan Fraksi Hanura belum menyerahkan susunan fraksinya.

"Secara prosedural, maka agenda pemilihan pimpinan DPR mestinya belum dapat dilakukan karena penyampaian usul paket pimpinan hanya dapat dilakukan oleh fraksi," ucap Daniel.

Lebih jauh, Daniel menilai Popong tak adil dalam memimpin sidang. Ia menuding Popong merampas hak anggota untuk berbicara dan menyampaikan pendapat. Ia juga menduga ada faktor kesengajaan dari Sekretariat Jenderal DPR yang mematikan ratusan mikrofon supaya tak banyak interupsi dari anggota DPR.

"Dengan alasan-alasan tersebut, langkah PKB untuk melakukan walk out merupakan upaya menjaga demokrasi di parlemen. PKB akan menggugat pimpinan sementara DPR kepada rapat paripurna karena Mahkamah Kehormatan DPR belum terbentuk," ujarnya.

Seperti diketahui, sidang paripurna pemilihan pimpinan DPR telah selesai digelar. Hasilnya, Setya Novanto (Golkar) menjabat sebagai Ketua DPR, dengan empat wakilnya, yakni Fahri Hamzah (PKS), Taufik Kurniawan (PAN), Agus Hermanto (Demokrat), dan Fadli Zon (Gerindra). Rapat tersebut berlangsung alot dan diwarnai walk out dari Fraksi PDI-P, Fraksi PKB, Fraksi Partai Hanura, dan Fraksi Partai Nasdem. Rapat berlangsung dari Rabu (1/10/2014) malam hingga Kamis pagi. [trn]

loading...

loading...

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT