WHO Tegaskan Cacar Monyet Bisa Infeksi Siapapun

Sabtu, 21 Mei 2022 - 20:11:21 WIB
Share Tweet Instagram

Metroterkini.com - Cacar monyet menyebar ke Eropa, Amerika, dan Australia. Kasus yang pertama didiagnosis di Inggris dan jumlah kasus yang telah dikonfirmasi di negara itu dengan cepat berlipat ganda dalam dua hari terakhir.

Kasus cacar monyet lainnya baru-baru ini dikonfirmasi juga menyebar ke AS, Australia, Spanyol, Italia, Jerman, Prancis, Portugal, dan Swedia. 

Tetapi satu hal yang telah diperhatikan oleh para ahli kesehatan masyarakat adalah bahwa sebagian besar pasien yang terinfeksi kebanyakan adalah laki-laki dalam komunitas gay.

Pejabat kesehatan di beberapa negara bahkan mengungkapkan penularan secara seksual antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki.

Profesor Jimmy Whitworth, seorang ahli penyakit menular di London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan kepada Insider bahwa "kita sangat perlu mencari tahu" apakah versi cacar monyet ini menyebar dengan cara baru.

Sebelum kemungkinan penularan ini muncul, penularan terjadi melalui kontak yang sangat dekat dengan orang yang terinfeksi. Virus dapat terbawa pada permukaan, dari tempat tidur, pakaian, atau ekskresi pernapasan, tetapi sangat mudah untuk menularkannya melalui kontak kulit ke kulit.

"Anda bisa membayangkan bahwa seorang wanita yang tinggal di rumah yang sama, berbagi peralatan dan sebagainya dengan seseorang yang kontak langsung bisa tertular, tapi sejauh ini kita belum melihatnya," kata Whitworth.

"Itulah yang membuat kami agak curiga bahwa mungkin ini menular secara seksual, dan kami perlu mencari tahu. Karena jika demikian, itu baru - yang belum pernah terlihat sebelumnya."

Dalam kasus yang biasa terjadi, ruam cacar monyet muncul di wajah, telapak tangan, dan bagian bawah kaki.Tetapi otoritas kesehatan Swedia mengatakan, dalam kasus-kasus Eropa, masalah kulit sering dilaporkan terlokalisasi pada alat kelamin, selangkangan, dan kulit di sekitar lubang anus."

Pakar kesehatan masyarakat dan ahli virologi mengatakan bahwa fokus pada pria gay yang terkena cacar monyet sekarang adalah "sayangnya mengingatkan" pada beberapa pelaporan awal tentang HIV dan AIDS 40 tahun yang lalu.

"Cacar monyet bukanlah penyakit gay, dan juga bukan penyakit menular lainnya," ahli virus dan dokter Boghuma Kabisen Titanji, peneliti kesehatan masyarakat Keletso Makofane.

Anggapan bahwa cacar monyet adalah penyakit gay juga disayangkan oleh WHO. Organisasi kesehatan dunia ini menyebut bahwa penyakit ini menular lewat interaksi yang dekat. Dalam pernyataannya WHO mengungkapkan bahwa siapa pun yang berinteraksi secara dekat dengan orang yang menular dapat berisiko terkena cacar monyet.

"Ini termasuk petugas kesehatan, anggota rumah tangga dan pasangan seksual," kata WHO.

"Menstigmatisasi sekelompok orang karena suatu penyakit tidak pernah dapat diterima. Ini dapat menjadi penghalang untuk mengakhiri wabah karena dapat mencegah orang mencari perawatan, dan menyebabkan penyebaran yang tidak terdeteksi." [**]


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT