Begini Cara Menghemat Air Saat Merawat Tanaman

Senin, 29 November 2021 - 23:45:08 WIB
Share Tweet Instagram

Metroterkini.com - Air merupakan kebutuhan primer dalam kelangsungan hidup dan kesejahteraan manusia. Air banyak dimanfaatkan orang dalam kehidupan sehari-hari, salah satunya merawat tanaman dan taman. Tak heran, air bersih menjadi salah satu sumber daya yang sulit dilewatkan.

Meski demikian, penggunaan air dalam kehidupan perlu dihemat seefisien mungkin. Pasalnya, penggunaan air yang terlalu boros bukan tak mungkin musibah kekeringan bakal terjadi.  Untungnya, ada banyak cara menghemat penggunaan air, khususnya saat ditaman.

Melansir dari Bobvila, Senin (29/11/2021), berikut tips efektif menghemat air saat merawat tanaman dan taman.

Sistem irigasi tetes dapat membantu menghindari pemborosan air di taman. Dengan emisi tekanan rendah, air menetes perlahan di tingkat akar dan hanya tersebar jika diperlukan.

Praktik ini juga mencegah kehilangan air melalui limpasan atau penguapan serta menghemat uang dalam prosesnya. Sebagai bonus, sistem irigasi tetas juga mencegah pertumbuhan gulma dan penyakit jamur.  

Gunakan air limbah rumah tangga

Salah satu cara efektif menghemat air dan biaya saat merawat taman adalah menggunakan kembali air dari tempat lain di sekitar rumah. Dikenal sebagai air abu-abu, air limbah yang relatif bersih ini dapat disalurkan dari wastafel dapur, mesin pencuci piring, mesin cuci, atau bathtub (tetapi bukan kloset) ke sistem irigasi tetes Anda untuk memberi manfaat bagi seluruh tanaman dan taman.  

Menampung air hujan adalah cara inovatif mengumpulkan dan menyimpan banyak air hujan untuk digunakan menyiram tanaman serta taman.   Anda dapat menjaga taman terhidrasi tanpa bergantung pada pasokan air di rumah. Tampung air hujan menggunakan ember, bak, atau wadah lainnya.  

Gantung keranjang penyiraman sendiri

Buat penjatahan air lebih mudah dengan berinvestasi dalam keranjang gantung yang dapat menyiram tanaman dan taman sendiri. Sistem penyiraman dengan perawatan super rendah ini memelihara reservoir air untuk memuaskan dahaga tanaman hanya ketika tanah menjadi kering.

Hal yang perlu dilakukan adalah mengisi ulang reservoir ketika diinstruksikan oleh indikator ketinggian air. Anda tidak perlu khawatir tanaman dan taman akan kelebihan air.  

Mulsa tidak hanya menyediakan lapisan insulasi yang membantu mengurangi kebutuhan akan penyiraman, tetapi juga berfungsi sebagai penghambat gulma.

Mulailah dengan meletakkan lapisan tebal koran basah di atas rumput liar dan tanah baru yang perlu ditutup, lalu tutupi kertas dengan setidaknya satu inci mulsa. Akhirnya, kertas rusak dan membentuk tanah.  

Tanam semak dan rumput tahan kekeringan

Menghemat air di taman dapat dilakukan dengan mengisinya kebun oleh tanaman yang membutuhkan lebih sedikit air seperti lidah mertua, lidah buaya, kaktus, semak, dan rumput yang tahan kekeringan. [**]


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT