Pasutri di Kuansing Kubur Keponakan Hidup-hidup Hingga Tewas

Rabu, 09 Juni 2021 - 00:07:20 WIB
Share Tweet Instagram

Metroterkini.com - Pasangan suami istri di Kuantan Singingi (Kuansing), Riau tega membunuh keponakannya sendiri dengan mengubur korban hidup-hidup.

Pasutri BNZ (27) dan DL (27) yang tinggal di Desa Jake, Kuantan Tengah, Kuansing itu, menghabisi nyawa korban ML (13).

Sedangkan adik ML mengalami mengalami luka parah usai disiksa oleh kedua bibi kandung dan suaminya.

Kelakuan kejam pasutri pembunuh itu dilakukan sejak 2019 silam.

Kapolres Kuansing, AKBP Hengky Poerwanto mengatakan bahwa kekejaman pasangan ini sehari sebelum kakak korban meninggal dunia, bibinya, DL, memotong jari tangan korban dan menyuruh korban tidur di luar pondok.

"Keesokan harinya korban tidak sedarkan diri. Kemudian kedua pelaku memasukan korban ke dalam karung dan menguburnya di belakang pondok dalam keadaan masih hidup," jelas Kapolres, Selasa (8/6/2021).

Karena lubang galian kubur yang sempit, jelasnya, kedua pelaku ini harus menguburkan ML secara paksa dengan menginjak-injak agar tubuh korban bisa muat dan masuk ke dalam lubang kubur.

Dari hasil penggalian di TKP pada Selasa (1/6/2021), tim Dokter Biddokes Polda Riau diperoleh fakta kerangka didapat berasal dari satu individu anak-anak berjenis kelamin perempuan dengan usia 12-17 tahun.

Diketahui, jenazah ditemukan dalam kondisi patah tulang belakang kepala bawah dasar otak. Tak hanya itu, tulang belikat kiri dan tulang iga patah akibat kekerasan benda tumpul.

"Kemudian kondisi lain ditemukan patah tulang iga sudah mengalami proses penyembuhan akibat jenis kekerasan tidak dapat ditentukan," ungkap Hengky.

Petugas juga menemukan ada patah tulang rahang bawah dan gigi taring rahang bawah sebelah kanan akibat kekerasan benda tajam.

Tak hanya mengubur hidup-hidup keponakan sendiri, pasutri ini juga menganiaya keduanya, termasuk adik korban, AL, hingga mengalami patah-patah di hidungnya.

Penganiayaan mereka lakukan di antaranya memukul menggunakan kayu pohon karet kepada kedua korban. Bahkan sang bibi, DL, pernah menusuk kemaluan kedua korban dengan kayu api.

Belum cukup, DL juga memukul mulut keponakannya menggunakan martil. Perbuatan tersebut dilakukan didasari sakit hati atau dendam terhadap kedua orangtua korban.

"Tindak kekerasan terhadap kedua kakak beradik ini telah berlangsung sejak 2019 lalu dilakukan kedua terduga pelaku BNZ dan DL," ungkap AKBP Hengky Poerwanto. [**]


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT