Tips Menyiram Tanaman Pot di Luar Ruangan 

Ahad, 30 Mei 2021 - 19:52:25 WIB
Share Tweet Instagram

Metroterkini.com - Merawat tanaman di dalam wadah atau pot yang diletakkan di luar rumah memiliki beberapa keuntungan, mulai dari mendapatkan paparan sinar matahari yang cukup hingga air dari tetesan hujan secara langsung. Namun, di balik itu, ada tantangan dalam merawatnya, yakni memastikan kebutuhan air terpenuhi di kala paparan sinar matahari terlalu terik. 

Dilansir dari The Spruce, Minggu (30/5/2021), ada sebagian orang mengkhawatirkan kelebihan penyiraman yang membuat mereka mati. Maka dari itu, ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penyiraman tanaman di dalam pot ini. 

1. Kenali tanaman 
Setiap tanaman memiliki karakteristik masing-masing dalam kebutuhan airnya. Sebagian tanaman membutuhkan kelembaban yang banyak, namun beberapa lainnya membutuhkan tanah yang kering. 

Untuk itu, mengetahui tanaman yang dirawat menjadi hal penting agar mengetahui seberapa air yang harus diberikan. 

Sebagai aturan praktis, sebagian besar tanaman semusim berbunga tidak menyukai kondisi tanah yang terlalu kering, namun tanaman seperti sukulen lebih suka tanahnya agak kering. 

Sementara itu, tanaman sayuran terutama yang berair seperti tomat, mentimun, melon menyukai tanah yang selalu lembab. Di sisi lain, beberapa tanaman herbal seperti kemangi, rosemary, thyme, dill, oregano, ketumbar paling baik digunakan saat tanah mengering di antara penyiraman, ini dapat meningkatkan rasanya. Tanaman herba lain seperti peterseli, sage, dan daun bawang menyukai kelembapan yang lebih. 
2. Tanah yang tepat 
Produsen tanah pot menawarkan beberapa formula tanah yang berbeda untuk setiap jenis tanaman. Lihat Foto Ilustrasi menyiram tanaman. 

Produk berlabel tanah pot umum dimaksudkan untuk memberikan kualitas lembab, tetapi dikeringkan dengan baik yang disukai sebagian besar tanaman. Berbeda dengan tanah pot berlabel kaktus dan sukulen mengandung pasir yang mengalir lebih cepat, menyediakan lingkungan yang ideal bagi tanaman yang tumbuh subur dalam kondisi kering. 

Campuran tanah pot lainnya mungkin disarankan sebagai campuran yang cocok untuk menanam sayuran, campuran ini diformulasikan untuk menyerap dan menahan air agak lebih baik daripada tanah pot standar. 

3. Jenis wadah yang sesuai 
Banyak wadah taman berpori, yang dapat menyebabkan tanah agak cepat mengering. Pot tanaman dari terakota dan keranjang gantung sabut terkenal terkenal cepat mengering. Kemudian, wadah logam juga dapat meningkatkan suhu tanah secara drastis dalam wadah, mengeringkan tanah dengan cepat, dan bahkan dapat membakar tanaman Anda. 

Jika memungkinkan, belilah pot terbesar yang Anda bisa yang sesuai dengan area tempat Anda akan meletakkannya. Aturan umumnya adalah bahwa wadah luar ruangan harus berdiameter tidak lebih kecil dari sepuluh inci, karena jika lebih kecil dan mereka mengering terlalu cepat dan wadah dapat dengan cepat terikat pada akar. 

4. Periksa tingkat kelembaban 
Sebelum menyiram, pastikan tanaman membutuhkan air. Tanah di permukaan wadah mungkin terlihat dan terasa kering saat disentuh, tetapi tanah mungkin lembap hanya satu atau dua inci di bawah permukaan. 

Untuk menguji kelembaban pot, cobalah tempelkan jari Anda ke tanah sejauh mungkin atau setidaknya ke dua ruas jari kedua Anda. Jika tanah terasa kering di ujung jari Anda, tanaman membutuhkan air. Tingkat kelembaban bisa berubah dengan cepat pada hari musim panas, jadi pot yang terasa cukup lembab di pagi hari mungkin akan kering menjelang sore hari. 

Pot yang lebih besar menampung lebih banyak tanah dan kelembaban untuk menyediakan ruang yang cukup bagi akar untuk tumbuh dan menyerap air dan nutrisi. Semakin kecil potnya, semakin rajin Anda perlu memantau tingkat kelembaban tanah. 

5. Air dalam 
Hal terpenting yang harus diingat saat menyiram adalah menyiram dengan dalam, ini berarti Anda akan melihat air mengalir keluar dari lubang drainase di bagian bawah pot. Jika Anda tidak melihat air mengalir dari dasar pot, berarti Anda belum cukup menyiram tanaman tersebut. 

Sistem akar yang sehat dengan cepat tumbuh dan bercabang melalui tanah menuju dasar pot. Membasahi pot memastikan bahwa air mencapai seluruh sistem akar. Penyiraman sangat mendorong tanaman untuk mengembangkan sistem akar yang kuat, dan memberikan nutrisi yang lebih baik bagi tanaman. 

6. Menyiram tanaman di pagi hari 
Tanaman lebih bagus disiram di pagi hari dan hindari menyiramanya di siang hari. Sebab, penyiraman di pagi hari sangat ideal karena memberikan kelembapan yang cukup untuk tanaman sepanjang hari, penguapan yang disebabkan oleh angin dan panas berkurang, dan memungkinkan dedaunan basah mengering sebelum malam tiba. 

Sedangkan, penyiraman di malam hari tidak disarankan karena dedaunan tidak memiliki cukup waktu untuk mengering sebelum matahari terbenam. Dedaunan basah dapat mengundang penyakit jamur seperti embun tepung. 

7. Sirami tanah, bukan dedaunan 
Tumbuhan menyerap air melalui sistem perakarannya, bukan melalui daun, batang, atau bunganya. Jadi, untuk menyirami wadah Anda dengan benar, sirami air ke tanah yang dapat dijangkau dan diserap oleh akar tanaman. Membasahi dedaunan dapat meningkatkan kemungkinan jamur dan penyakit lainnya dan air tetap terbuang percuma. 

Alasan lain untuk menjaga dedaunan tetap kering saat Anda menyiram adalah bahwa beberapa tanaman terutama yang daunnya berbulu bisa rentan terhadap sengatan matahari di bawah terik matahari. Tetesan air menempel pada rambut-rambut kecil, dan ketika air berkumpul di atasnya, mungkin saja tetesan air tersebut bertindak seperti kaca pembesar mini dan membuat tanaman tersebut terbakar. 

8. Jangan mengandalkan hujan 
Meskipun terlihat menyirami tanaman, namun beberapa tanaman memiliki daun yang dapat bertindak seperti payung saat hujan turun, dan mencegah air mencapai tanah. Curah hujan, bahkan yang berasal dari badai besar, mungkin tidak cukup untuk memenuhi seluruh tanah di dalam pot, sehingga Anda tetap harus menyiramnya secara teratur. 

9. Jangan biarkan tanah mengering sepenuhnya 
Kebanyakan campuran pot menjadi keras, dan berhenti menyerap air secara efisien jika Anda membiarkannya benar-benar mengering. Bahkan campuran pot yang dikeringkan juga dapat terlepas dari sisi pot. Jadi, meskipun Anda mungkin mengira Anda menerapkan cukup air, air mungkin mengalir ke sisi wadah dan keluar dari dasar, membuat tanaman kekurangan air. Untuk itu, selalu menjaga tanah tetap lembab hal yang penting. 

10. Jangan menganggap cukup 
Tergantung pada iklim, ukuran pot, dan jenis tanah yang digunakan, jangan heran jika Anda harus menyirami tanaman lebih dari sekali sehari. Panas, angin, dan udara kering dapat dengan cepat membuat tanaman menjadi kering. Pot logam dan terakota serta keranjang gantung yang terbuat dari sabut dapat mengering dengan sangat cepat di hari musim panas yang berangin dan panas. Anda mungkin menemukan bahwa menyiram sekali di pagi hari saja tidak cukup. 

Sebagai aturannya, sebuah pot kecil berdiameter sepuluh inci atau kurang mungkin memerlukan tiga penyiraman setiap hari selama cuaca yang sangat panas dan kering. [**]
 


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT