Rekomendasi : 7 Jenis Teh untuk Turunkan Berat Badan

Rabu, 07 April 2021 - 15:39:48 WIB
Share Tweet Instagram

Metroterkini.com - Teh bukan cuma bisa menenangkan pikiran yang galau. Nyatanya beberapa jenis teh bisa untuk turunkan berat badan.
Secangkir teh memang punya banyak manfaat untuk tubuh. Teh ampuh untuk meredakan sakit tenggorokan dan bahkan membantu mencegah kanker dan diabetes, sebenarnya teh dapat membantu Anda menurunkan berat badan.

"Minum teh dapat membantu menurunkan berat badan atau pemeliharaan berat badan karena teh mengisi kekosongan minuman yang tinggi gula dan kalori," kata Josh Axe, pendiri Ancient Nutrition dikutip dari Prevention.

"Saat Anda mengganti rasa latte, kopi dengan tambahan krim dan gula, dan soda atau jus manis, dan menggantinya dengan teh, Anda mengurangi kalori dalam jumlah besar setiap hari."

Sebagai tambahan, selain tak berkalori (jika tak ditambah gula dan bahan lainnya), beberapa jenis teh mengandung senyawa tertentu yang bisa mendorong pembakaran lemak lebih tinggi.

Berikut 8 jenis teh untuk turunkan berat badan.

1. Teh hijau
Cikal bakal minuman penurun berat badan adalah teh hijau - teh ini mengandung antioksidan yang disebut katekin, termasuk zat yang disebut epigallocatechin gallate (EGCG), yang dipercaya dapat meningkatkan metabolisme dan membantu membakar lemak.

"Para peneliti telah menemukan bahwa ekstrak teh hijau menyebabkan perubahan ekspresi gen metabolisme lemak, terutama bila dikonsumsi secara konsisten untuk jangka waktu yang lebih lama," kata Axe.

Satu penelitian di China menemukan bahwa ketika subjek minum teh yang sangat kaya katekin dua kali sehari, setelah 90 hari mereka melihat penurunan lemak perut, kehilangan rata-rata 1,9 cm lingkar pinggang dan 2,6 pon berat badan, dan berat badan besar lainnya. tinjauan penelitian menyimpulkan bahwa campuran teh hijau EGCG dan kafein memiliki efek positif pada penurunan berat badan dan manajemen berat badan.

2. Teh oolong
Meskipun teh hijau telah lama dianggap sebagai variasi pilihan untuk menurunkan berat badan, beberapa peneliti percaya bahwa oolong - teh Cina yang berada di antara hijau dan hitam lebih ampuh untuk menurunkan berat badan.

Teh oolong meningkatkan thermogenesis (sehingga tubuh menghasilkan panas dari energi, sehingga membakar lebih banyak kalori), dan menekan produksi sel lemak baru." kata Axe.

3. Teh hitam
Teh hitam sebenarnya dibuat dari tanaman yang sama dengan teh hijau - perbedaannya adalah daunnya yang terkena udara dapat memicu fermentasi.

Satu studi menemukan bahwa selama tiga bulan, mereka yang minum tiga cangkir teh hitam per hari mengalami kenaikan berat badan yang lebih rendah dan lingkar pinggang yang 'mengecil; dibandingkan dengan mereka yang minum minuman berkafein yang tidak mengandung flavonoid dalam teh.

4. Teh mint
Beberapa orang percaya menyesap secangkir teh mint dapat mencegah mengidam makanan.

5. Teh rooibos
Rooibos adalah tanaman yang ditanam di Afrika Selatan yang dapat diseduh menjadi secangkir teh yang lezat dan bebas kafein. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa teh rooibos dapat membantu pembakaran lemak. Hanya saja, masih butuh banyak penelitian untuk memastikan efeknya.

6. Teh putih
Teh putih adalah salah satu varietas yang paling sedikit diproses - daun tanaman teh dipetik sebelum mekar sepenuhnya. Daun ini dikeringkan dengan cepat untuk mencegahnya dari oksidasi. Proses ini memberi teh rasa yang sangat lembut yang masih dikemas dengan polifenol penghilang lemak. "Teh putih kaya akan antioksidan, meningkatkan metabolisme dan membantu memecah sel lemak," ucapnya.

7. Teh Pu erh
Pu-erh adalah teh hitam yang berasal dari provinsi Yunnan di Cina; itu sudah tua dan difermentasi dan dapat dibeli baik ditekan menjadi kue atau sebagai daun lepas.

Satu studi dengan pria yang kelebihan berat badan menunjukkan bahwa minum secangkir teh pu-erh setiap hari dapat menyebabkan penurunan berat badan. Pu-erh juga menjadi salah satu varian teh untuk turunkan berat badan. [**]
 


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT