Klonolgis ABG Dijual ke Lokalisasi

Ahad, 09 Februari 2014 - 00:00:09 WIB
Share Tweet Google +

Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan (P2TP2A) Provinsi Riau di Pekanbaru meneripa pengaduan seorang gadis belia, berusia 18 tahun asal Kampar, Jumat (7/2). Dalam laporannya, ia mengaku menjadi korban penyekapan dan pemerkosaan yang dilakukan seorang kepala desa di daerahnya.

Dalam laporannya disebutkan, bahwa tragedi yang menimpanya bermula dari ajakan seorang tetangganya, berinisial E untuk jalan-jalan ke Pekanbaru. Ternyata di Pekanbaru korban diajak karaoke dan di dalam ruang tempat hiburan tersebut sudah ada kepala desa, pelaku penyekapan dan pemerkosaan. Ketika itu, korban dicekoki minuman keras hingga mabuk berat dan tak sadarkan diri.

Saat korban sadar, ternyata sudah berada dalam salah satu kamar di lokalisasi pelacuran yang ada di Kampar. Sejak itulah, sampai selama tujuh bulan, korban dipaksa melayani nafsu bejat Kades setiap kali datang berkunjung. Setiap kali korban menolak, sang Kades akan menghajarnya.

Tidak hanya Kades yang menggauli korban secara paksa, tetapi centeng lokalisasi juga memaksanya berhubungan badan. Jika keduanya puas, korban juga dipaksa melayani tamu lokalisasi tersebut. Sampai akhirnya korban hamil tujuh bulan.

Derita korban mulai berakhir tatkala ada tetangga di kampungnya melihat korban di lokalisasi tersebut lalu menolongnya melarikan diri. Setelah bebas, korban langsung membuat laporan di salah satu Polsek di Kampar, namun tak direspon sampai sekarang. 

Kepala P2TP2A Provinsi Riau Risdayati membenarkan pengaduan tersebut dan sedang melakukan telaah lebih mendalam, sebelum berkoodinasi dengan instansi terkait, seperti Polda Riau untuk mengusut tuntas kasus tersebut.

Sebelumnya datang mengadu ke P2TP2A Provinsi Riau didampingi keluarganya, korban mengaku sudah melaporkan kasusnya ke salah satu Polsek di Kampar, namun sampai saat ini tak kunjung diproses sesuai harapan. **rt

loading...

loading...

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT