Twitter, Facebook dan Instagram Blokir Kampanye Trump

Ahad, 07 Juni 2020 - 23:07:54 WIB
Share Tweet Instagram

Metroterkini.com - Setelah Twitter, kini Facebook dan Instagram juga memblokir video kampanye Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Penyebabnya sama, Facebook juga menerima komplain dari pemilik hak cipta video tersebut atas aturan Digital Millennium Copyright Act, demikian dikutip dari The Verge, Minggu (7/6/2020).

"Organisasi yang menggunakan karya seni untuk dibagikan di Instagram diharapkan mempunyai hak yang sama untuk melakukan hal tersebut," ujar juru bicara Facebook, seperti dikutip dari The Verge, Minggu (7/6/2020).

Langkah yang diambil oleh Facebook dan Instagram malah lebih keras ketimbang Twitter. Dua jejaring media sosial milik Mark Zuckerberg tersebut menghapus postingan tersebut secara keseluruhan, sementara Twitter hanya mematikan video yang ada dalam postingan tersebut.

Video berdurasi 3 menit 45 detik itu menampilkan montase foto dan video dari aksi-aksi damai dan polisi yang sedang memeluk para demonstran, dengan diselingi beberapa adegan gedung terbakar dan aksi vandalisme, dengan alunan lembut dari piano dan suara Trump berbicara.

Sebelumnya, Trump malah sempat 'adu argumen' dengan CEO Twitter Jack Dorsey. Menurut Trump, dengan mengutip sebuah artikel, tindakan Twitter tersebut ilegal dan melanggar aturan tertentu di AS.

Kicauan Trump itu langsung ditepis oleh Dorsey, yang kemudian menjelaskan alasan pemblokiran tersebut. Yaitu karena video tersebut dianggap melanggar hak cipta atas laporan dari pemiliknya.

"Ini tak benar dan tidak ilegal. (Video) ini diblokir karena kami mendapat komplain DMCA dari pemilik haknya," balas Dorsey.

Beberapa waktu lalu, dua cuitan Trump soal pilpres AS dilabeli 'klaim palsu' dan satu cuitan soal ancaman menembak penjarah dilabeli 'mengagungkan kekerasan' oleh Twitter. [***]
 


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT