KPU Riau Ambil Alih Lima Jabatan Komisioner KPU Rohul

Senin, 04 Maret 2019 - 15:57:50 WIB
Share Tweet Google +

Sekretariat KPU Rohul

loading...

Metroterkini.com - Terhitung sejak tanggal 3 Maret 2019 lalu, 5 Komisioner KPU Rohul sudah memasuki Masa Purna Bakti. namun hingga kini, 5 jabatan Komisioner KPU Rohul tersebut Masih lowong. Banyak pihak kawatir, kekosongan ini berpotensi menganggu persiapan KPU Rohul menghadapi Pemilu 2019 yang tinggal menghitung hari.

Kekawatiran terganggunya, persiapan KPU Rohul menghadapi Pemilu 2019 akibat kekosongan Komisioner ini, langsung ditepis Komisioner KPU Riau, Divisi partisipasi masyarakat dan SDM Nugroho Noto Susanto.

Menurutnya, Kekosongan Komisioner KPU Kabupaten/ Kota secara langsung sudah di ambil alih KPU Provinsi Riau. selama terjadinya kekosongan Komisioner,  kendali KPU Kabupaten Kota dipegang KPU Riau dalam artian semua kebijakan di KPU Kabupaten/Kota,  diambil alih KPU Provinsi Riau.

"Meski kosong tidak akan menganggu persiapan perhelatan Pileg, kami monitor terus daerah” ujar Nugroho, Senin (4/3/19).  

Dijelaskan Nugroho, Pengisian Komisioner KPU Rohul dan Kabupaten/ Kota lainnya yang kosong, saat ini tinggal menunggu pengumuman pleno Hasil Fit And Proper yang sudah dilakukan KPU Provinsi Riau beberapa waktu lalu.

“Kemungkinan nanti sore (Senin-red) sudah ada hasilnya. karena plenonya hari ini, dan ketika pleno sudah selesai, maka langsung di umumkan di website KPU Riau. Sementara pelantikan KPU Kabupaten/Kota, kemungkinan dilaksanakan besok di Bandung karena pimpinan KPU Riau Kebetulan ada acara Rakornas disana.” Jelasnya. 

Sementara itu, mantan Komisioner KPU Rohul Elfendri menyebutkan, di akhir masa jabatan, Komisioner KPU masih meninggalkan beberapa pekerjaan salah satunya persiapan Logistik Pemilu dan Rekrutmen KPPS.

“Untuk Rekrutmen KPPS yang lebih berperan itu adalah PPS, jadi KPU sebenarnya hanya mengontrol dan memantau proses jalan atau tidak, dan tugas itu kita sudah diserahkan ke sekretariat” Ucapnya.  

Diterangkanya, selama menjabat sebagai komisioner ada beberapa kemajuan dan terobosan yang sudah dilakukan Komisioner KPU Rohul  priode 2014-2019. Diantaranya terkait pembersihan data pemilih khusunya di kawasan perusahaan.

“Kemajuan lain yang sudah dicapai yaitu pengawasan dan kontrol terhadap kualitas pemungutan suara. Hal ini dibuktikan dengan pemberian Bimtek penyelenggara Pemilu hingga ke tingkat bawah dan itu sebuah kemajuan yang sangat luar biasa, dimana Pilgubri kita tidak ada tuntutan hukum” Ujarnya.

Kemudian Kemajuan lain yang sudah dicapai, adalah data-data hasil pemungutan suara dari bawah sampai ke atas clear tanpa ada gugatan atau temuan pelanggaran.

Sosialisasi Pemilu juga sudah menyentuh tingkat kelompok masyarakat marginal, bukan hanya di kota-kota, dan kaum terdidik di sekolah, tapi juga masyarakat marginal baik secara daerah dan ekonomi.

Beberapa kemajuan tersebut turut mendorong meningkatnya partisipasi pemilih pada setiap Pemilu di Rohul, Seperti pada Pilgubri 2013 Partisipasi Pemilih Rohul hanya 59 persen dan pada Pilgubri 2018 meningkat menjadi 64 persen.

“Kami berharap apa yang sudah dicapai selama ini, lebih ditingkatkan komisioner baru. yang perlu menjadi perhatian mungkin dalam hal pelaksanaan tingkat rawan Pemilu. Secara nasional kita masih dikatogerikan awas artinya belum aman. “ Ujarnya.

Untuk diketahui,  5 Komisioner KPU Rohul masa bakti 2014-2019 yang memasuki masa Purna Bakti yaitu, Fahrizal, ST, MT, Elfendri, ST, M.Eng, Nofriser, S.Sos, MM, Sri Wahyudi S.Kom, M.Kom dan Hj. Fitriati IS, SE.

Dari 5 Komisioner KPU Rohul tersebut, 2 Komisioner diantaranya yaitu Elfendri, ST, M.Eng dan Hj. Fitriati IS, SE, masih berpeluang menjabat kembali karena masuk dalam 10 besar dan tinggal menunggu hasil Fit And Proper. (man)


loading...

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT