Jelang Pilpres, PKS Sindir Politik 'Tiga Kaki' Demokrat

Selasa, 13 Maret 2018 - 18:55:39 WIB
Share Tweet Google +

loading...

Metroterkini.com - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menyindir Partai Demokrat yang memainkan politik 'tiga kaki' menjelang pemilihan presiden 2019. 

Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PKS Mardani Ali Sera menjelaskan maksud politik tiga kaki tersebut. Katanya, setelah Rapimnas Demokrat akhir pekan lalu, sebenarnya partai berlambang bintang mercy itu belum mengambil sikap tentang arah koalisi. 

Tiga kaki Demokrat itu imbas pada sikap Demokrat yang akan ikut ke koalisi Joko Widodo, koalisi Prabowo, atau baru membangun poros baru. "Menurut saya masih tetap mendua peluang, mentiga bahkan. Peluangnya buat poros ketiga besar, peluang mendukung Jokowi dengan catatan AHY masuk, besar. Peluang gabung Pak Prabowo ada," ujarnya di gedung DPR.

PKS sendiri, menurut pengakuan Mardani, aktif membangun komunikasi dengan partai-partai yang belum mendeklarasikan dukungan terhadap calon presiden di Pilpres 2019, termasuk salah satunya partai Demokrat.

Namun, karena sekarang PKS sudah berkoalisi dengan partai Gerindra, maka setiap bentuk komunikasi yang dilakukan PKS dengan partai lain turut membantu partai Gerindra. 

"Kalau kita bertemu dengan PAN, bersama Gerindra. Kalau bertemu dengan partai Demokrat, PKB, pak Prabowo juga mau bertemu dengan PKB, dia memberi tahu, 'Kami mau bertemu PKB,' monggo," tuturnya. 

Demokrat Membantah

Wakil Ketua Umum Demokrat Nurhayati Assegaf menepis sindiran PKS yang menyebut Demokrat tengah berpolitik 'tiga kaki'. 

Menurutnya, Demokrat tengah melakukan penjajakan dengan seluruh partai sebelum menentukan sikap dalam Pilpres tahun 2019.

"Kami cuma punya dua kaki." Kata Nurhayati di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (13/3). 

Nurhayati menuturkan manuver politik Demokrat tidak bisa dinilai sebagai 'politik tiga kaki'. Sebab posisi Demokrat yang tidak bisa mencalonkan capres sendiri harus benar-benar matang mengambil keputusan agar tidak kalah dalam pemilu. 

Lebih lanjut, Nurhayati menyebut Demokrat tidak menutup kemungkinan terbentuk poros baru dalam Pilpres 2019. 
Mengutip ucapan Ketum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono, Nurhayati mengatakan poros ketiga adalah hal yang masuk akal. 

"Kalau bagi SBY, bagi kami sangat mungkindengan ridho Allah dan dukungan masyarakat. Dengan arti kata satu poros, dua poros, dan tiga poros, "sampe di 

sisi lain, Nurhayati tidak menampik soal upaya Demokrat meningkatkan elektabilitas Agus Harimurti Yudhoyono sebagai alternatif presiden. Namun, ia mengatakan Demokrat tetap realistis jika nanti elektabilitas AHY belum cukup tangguh capres. 

"Sekarang kami bekerja keras dan terus menerus meminta semua kader untuk turun dan kita lihat perkembangan untuk surveinya," kata Nurhayati.[*CNN]


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT