Korupsi Bansos di Bengkalis Masuki Jilid II

Kamis, 01 Maret 2018 - 18:02:01 WIB
Share Tweet Google +

loading...

Metroterkini.com - Polda Riau mengeluarkan surat perintah penyidikan (Sprindik) jilid II untuk kasus dugaan korupsi dana bantuan sosial (Bansos) di Kabupaten Bengkalis. Penyidikan ini berdasarkan keterangan para terpidana di Pengadilan Negeri (PN) di Pekanbaru.

"Sprindik ini berdasarkan keterangan yang terungkap di pengadilan. Sehingga kita akan melakukan penyidikan jilid dua di dana Bansos Pemkab Bengkalis," kata Dirreskrimsus Polda Riau, Kombes Gidion Arif Setiawan, Kamis (1/3/2018).

Gidion menjelaskan, berdasarkan fakta di persidangan mendapati sejumlah pihak yang turut menikmati dana korupsi Bansos di Pemkab Bengkalis senilai Rp 277 miliar tersebut. Indikasi kuat ada pihak lain yang turut menikmati uang korupsi Bansos tersebut.

"Sejumlah saksi terkait kasus itu sudah kita lakukan pemeriksaan. Saksi yang diperiksa ini masih sama dengan saksi tahun sebelumnya. Tapi barang bukti pasti beda nantinya," kata Gidion seperti dilansir dari detikcom.

Dalam kasus korupsi dana Bansos ini mantan Bupati Bengkalis Herlian Saleh, dan sejumlah anggota dewan telah menjadi terpidana dalam kasus tersebut. Banyak anggota dewan terlibat dalam mengambil dana Bansos.

Korupsi dana Bansos ini mengajukan ribuan proposal fiktif yang didalangi anggota dewan. Dari dana Bansos yang tersedia Rp 277 miliar, hasil audit BPK ditemukan kerugian negara sebesar Rp 31 miliar. Dana Bansos ini digerogoti sejak tahun 2009 hingga 2014. 

Adapun dari unsur legislatif yang telah divonis adalah, Purboyo, Rismayenis, Muhamad Tarmizi, Hidayat Tagor, Heru Wahyudi, Jamal Abdillah. Selain itu ada eks Bupati Bengkalis Herlian Saleh, dan Kepala Bagian Keuangan Pemkab Bengkalis, Azrafiani Rauf. [***]
 


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT