HMI Desak Gubri Tanggungjawab Soal Korupsi PON

Kamis, 07 Juni 2012 - 21:10:47 WIB
Share Tweet Google +

Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam gerakan kader Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Pekanbaru, melakukan unjuk rasa menuntuk gubernur Riau, HM Rusli Zainal sebagai pejabat tertinggi di Riau harus bertanggung jawab atas terjadinya kasus korupsi PON.

"Gubernur Riau selaku pejabat tinggi di Raiu tentu harus bertanggung atas kasus korupsi di PON. Karena gubri adalah yang mengeluarkan kebijkan di dalam pelaksanaan event PON di Riau," kata Zainuddin MK koordinator lapangan saat melakukan orasi di depan kantor gubernur Riau, Kamis (7/6/12).

Zainuddin mengatakan, merupakan suatu fakta bahwa dalam pembangunan infrastruktur fasiliatas PON tersebut, terjadi praktek-praktek korupsi, kolusi dan nepotisme.

"Korupsi venue PON terungkap saat KPK menangkap basah anggota dewan yang menerima uang dari TP PP sebesar Rp900 juta terkait dengan revisi Perda nomor 6 tahun 2010 tentang penambahan dana veneu PON sebesar Rp19 miliar. Untuk itulah, gerakan HMI Pekanbaru menuntut, mendesak Rusli zainal mundur dari jabatannya sebagai gubri, mendukung KPK untuk mengusut tuntas kasus korupsi PON di Riau tidak hanya berhenti pada revisi Perda.

"Dan kita juga mendesak Kapolda Riau proaktif melakukan penegakan hukum khususnya pemberantasan korupsi di Riau, dan mengharapkan kepada seluruh masyarakat Riau mendukung langkah-langkah pemberantasan korupsi yang dilakukan KPK di Riau,"

Merasa tidak ada yang menanggapi tuntutan mereka, para pengunjuk rasa melanjutkan aksi damainya ke Polda Riau. **rtc


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT