Lomba Desain Motif di Banyuwangi Batik Festival 2015

Ahad, 11 Oktober 2015 - 00:00:04 WIB
Share Tweet Google +

loading...

Metroterkini.com - Pemerintah Kabupaten Banyuwangi saat ini terus memacu perkembangan industri batik daerah. Salah satunya lewat lomba desain motif baru yang menjadi rangkaian Banyuwangi Batik Festival (BBF) 2105.

Lomba yang sudah dilakukan secara konsisten sejak tahun 2011 ini pun berhasil memperkaya khazanah batik daerah. Jika dulu Banyuwangi hanya punya 22 motif, sekarang jumlahnya bertambah menjadi 52 motif batik.

Sebanyak 400 desain motif masuk dan telah tersaring 28 desain yang berhak dinilai lebih lanjut. Dipilih 3 pemenang terbaik yang diumumkan pada puncak BBF 2015, pada Sabtu malam, 10 Oktober 2015, di Taman Blambangan.

Salah satu dewan juri lomba desain motif batik 2015 dari Balai Besar Kerajinan dan Batik, Kementrian Perindustrian di Yogyakarta, Masiswo mengatakan menciptakan desain motif batik baru merupakan salah satu cara untuk memicu pasar baru ataupun memperluas pasar yang sudah ada.

"Karena pasar terus berubah. Pasar batik juga bisa jenuh apabila motif-motif yang tampil hanya motif lama. Maka harus selalu ada kreatifitas dalam industri batik, seperti lomba motif baru ini," kata Masiswo kepada wartawan di Banyuwangi, Sabtu (10/10/15).

Masiswo menambahkan bahwa untuk menciptakan motif baru, perajin batik bisa mengembangkan ide dari motif yang sudah ada maupun menciptakan desain yang benar-benar orisinil. "Kreatifitas dalam desain motif dibolehkan asal tetap mengakomodir kekhasan daerah," imbuh Masiswo.

Setidaknya dari 28 motif yang tersaring, semua peserta mengangkat kekhasan Banyuwangi. Mulai dari potensi Banyuwangi seperti motif ikan, kepala kerbau sebagai simbolisasi budaya kebo-keboan, hingga motif lama yang dimodifikasi seperti beras kutah (beras jatuh).

"Satu hal yang harus diperhatikan oleh para peserta desain motif batik, yakni cara menuangkan gambar ke atas kain harus sesuai dengan pakem pembuatan batik yakni dengan menggunakan canting tulis atau canting cap dan malam sebagai pewarnaan. Sebab selain cara itu tidak bisa dikatakan sebagai kerajinan batik," pungkas Masiswo. [**lp6]


loading...

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT