Pengunjungan RBT Menurun, Dua Tiang Tongkang Tumbang ke Darat

Kamis, 02 Juli 2015 - 00:00:20 WIB
Share Tweet Instagram

Metroterkini.com - Event Nasional Ritual Bakar Tongkang (RBT) tahun ini terjadi penurunan jumlah pengunjung. Hal ini selain disebabkan Bulan Suci Ramadan juga dibarengi dengan panasnya terik Matahari. Tahun lalu Tingkat kunjungan wisatawan dari berbagai daerah dan manca negara mencapai 50 Ribu pengunjung. tahun ini Kunjungan wisatawan diperkirakan hanya sekitar 30 ribu wisatawan.

Perayaan Ritual Bakar Tongkang, yang masuk di Kelender Nasional sebagai Objek Wisata Kabupaten Rokan Hilir yang setiap tahunnya di dihadiri ribuan wisatawan dari luar daerah maupun dari manca negara membuat Kota Bagansiapiapi menjadi ramai. Tujuan dengan dilakukan nya upacara yang berbentuk Ritual ini,untuk menentukan Arah Rezeki bagi Masyrakat Tionghoa. Disisi lain pembakaran Kapal Tongkang ini supaya kapal tersebut tidak membawa nya pulang ke kampung halamannya.

Tahun ini perayaan RBT dihadiri oleh Plt Gubri Arsyadjuliandi Rachman, Deputi Kementrian Pariwisata, Staf Ahli Kementrian Perhubungan, Badan Penanggulangan Teroris Nasional, Komjen Said Usman, Dandrem 031 Wrabima Nurendi, Kapolda Riau, Brigjen Dolly Bambang Hermawan, Kapolres Rohil AKBP Tonny Hermawan, SIK, Kajari Rohil Moh. Zaenudin, Dandim  0303 Bangkalis Letkol Wahyu  para pimpinan SKPD, dan undangan lainnya.

Dalam sambutannya Bupati Rohil mengatakan akan berupaya semaksimal mungkin untuk mengembangkan areal Pembakaran Tongkang. Namun, karena tempat tersebut dijadikan tempat yang bersejarah oleh sesepuh warga Tionghoa, maka niat baik Pemkab Rohil untuk memperluas areal tersebut tidak bisa dilakukan. "Menurut warga Tionghoa tempat pembakaran Tongkang itu tempat sejarah bersandarnya kapal saat menemukan Kota Bagansiapiapi," ujar Suyatno.

Bupati mengaku semua terlaksana berkat kekompakan etnis tionghua dan pemkab rohil serta campur tangan Sugiyanto (raja baut, red) yang merupakan pengusaha sukses asli Bagansiapiapi. ''Semua kita persiapkan sejak lama sehingga bisa besar acaranya seperti yang kita lihat saat ini,'' ujar Bupati.

Sementara itu, Plt Gubri Arsyadjuliandi Rachman mengatakan Ritual bakar Tongkang ini iven nasional yang rutin dilaksanakan setiap tahunnya di Rokan Hilir. Iven ritual ini salah satu budaya masyarakat Tionghoa yang ada di Propinsi Riau. "Di dunia ritual ini hanya ada di kota Bagansiapiapi," kata Andi Rahman.

Andi menambahkan, ritual tahunan ini merupakan salah satu unggulan wisata yang ada di Provinsi Riau. Bahkan sangking besar gaungnya mampu menarik wisatawan puluhan ribu orang setiap tahunnya.'' Samua dan Ketua DPRD Riau sert rombongan menyenpatkan diri untuk datang walupun tidak bisa sampai usai,'' kata mantan anggota DPR RI ini.

Plt Gubri dan Kapolda mengikti acara hingga pukul 16.00 WIB, namun sebelum beranjak pulang menggunkan helikopter menyempatkan diri untuk menghampiri Replika Kapal Tongkang sekitar 500 meter saat ini masih diarak. Plt Gubri, Kapolda, Danrem, Kapolres, Bupati dan unsurMuspida terlihat ikut engangkat replika sekitar 100 meter. tentu saja mendapat perhatian dari ribuan masyrakat tionghua yang saat itu ikut mengiringi.

Ritual pembakaran dimulai pukul 16.30 WIB Danrem, Bupati, Kapolres, Sugiyanto dna tamu undnagan lainnya menaiki replika yang sudah diletakkan ditempat pembakaran. pejabat tinggi pemkab rohil dan instansi TNI dan POLRI itupun melambaikan tangan kepada ribuan etnis tionghua yang sata itu terlihat memegang dupa yang dibakar.

Sekitar 20 menit kapal habis terbakar, detik-detik yang ditunggu pun tiba, akhirnya arah tiang tongkang jatuh ke darat. Masyarakat Tionghua mempercayai, apabila jatuh kedarat kemungkinan tahun depan asal rezeki banyak berasal dari darat dan sebaliknya, arah ini berbeda dari RBT tahun lalu yang mana tongkat mengarah ke laut.

Hingga pukul 18.00 WIB, pusat Kota Bagansiapiapi terlihat macet karena ramainya pengunjung yang pulang. Namun semua diatasai dengan baik oleh ratusan personel kepolisian yang diturunkan oleh Polres Rokan Hilir. 
Sementara itu salah seorang tokoh Tionghua Bagansiapiapi Aguan (50) membenarkan tingkat kunjungan menurun akibat cuaca musim kebakaran hutan dan lahan. ''Iya berkurang jumlahnya, orang takut karena cuaca berasap dan ada kejadian kapal terbang jatuh,'' katanya.

Namun secara umum untuk masyrakat tionghua tetap ramai seperti tahun lalu. hanya saja pengunjung warga pribumi yang tidak banyak disebabkan dalam keadaan berpuasa. Bupati Rohil serta tamu undnagan lainnya terlihat tetap berpuasa dengan memkai amsker sejak awal hingga akhir acara. [tris]


TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT