Terkait Suap Akil, Mahfud MD Diperiksa KPK

Senin, 08 Desember 2014 - 00:00:17 WIB
Share Tweet Google +

Loading...

Metroterkini.com - Komisi Pemberantasan Korupsi memeriksa mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD sebagai saksi kasus dugaan penyuapan terhadap mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Akil Mochtar, terkait dengan sengketa Pilkada Kabupaten Tapanuli Tengah. Mahfud akan diperiksa sebagai saksi bagi Bupati Tapanuli Tengah Bonaran Situmeang.

"Diperiksa sebagai saksi untuk RBS (Raja Bonaran Situmeang)," ujar Kepala Bagian Pemberitaan dan Informasi KPK Priharsa Nugraha, Senin (8/12/14).

Mahfud tiba di gedung KPK sekitar pukul 13.10 WIB. Namun, Mahfud mengaku kedatangannya untuk berdiskusi dengan KPK.

"Cuma mau diskusi," kata Mahfud sambil berjalan tergesa menuju ruang tunggu.

KPK menetapkan Bonaran sebagai tersangka pada 19 Agustus lalu. Penetapan ini merupakan hasil pengembangan kasus dugaan korupsi dan pencucian uang yang menjerat Akil. Dalam amar putusan majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Akil terbukti menerima suap terkait Pilkada Tapanuli Tengah sebesar Rp 1,8 miliar.

Diduga, uang yang berasal dari Bonaran itu disetorkan ke rekening perusahaan istrinya, CV Ratu Samagat, dengan slip setoran ditulis "angkutan batu bara". Pemberian uang diduga untuk mengamankan posisi Bonaran yang digugat di MK setelah dinyatakan menang oleh KPUD Tapanuli Tengah.

Pilkada Kabupaten Tapanuli Tengah dimenangkan oleh pasangan Raja Bonaran dan Sukran Jamilan Tanjung. Namun, keputusan KPUD tersebut digugat oleh pasangan lawan. Selanjutnya, pada 22 Juni 2011, permohonan keberatan hasil Pilkada Tapanuli Tengah ditolak sehingga Bonaran dan Sukran tetap sah sebagai pasangan bupati dan wakil bupati terpilih.

Meski demikian, Akil sebenarnya tidak termasuk dalam susunan hakim panel. Panel untuk sengketa pilkada saat itu adalah Achmad Sodiki (ketua), Harjono, dan Ahmad Fadlil Sumadi. [kmc]

loading...

loading...

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT