Presiden Jokowi Akan Blusukan ke Riau

Jumat, 21 November 2014 - 00:00:12 WIB
Share Tweet Google +

Metroterkini.com - Pekanbaru, Pelaksana Tugas Gubernur Riau, Arsyadjuliandi Rachman mengatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dijadwalkan akan melakukan peninjauan ke Provinsi Riau terkait penanganan masalah kebakaran lahan dan hutan (Karhutla).

"Presiden pada minggu depan, hari Rabu atau Kamis, rencananya akan ke Riau adalah khusus untuk Karhutla," kata Arsyadjuliandi Rachman pada Rakor Implementasi Rencana Aksi Pencegahan dan Penanggulangan Karhutla di kantor Gubernur Riau.

Hadir dalam rapat itu Kepala Badan Pengelola (BP) REDD+ Heru Prasetyo, Deputi UKP4 Mas Achmad Santosa, Dirjen Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Kementerian Kehutanan Sony Partono, dan Deputi Penegakan Hukum Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup Himsar Sirait.

Pria yang akrab disapa Andi Rachman itu mengaku bersyukur bahwa pemerintahan Presiden Jokowi memberikan perhatian khusus dalam penanganan Karhutla Riau. Apalagi, pada Selasa lalu (18/11) Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya juga telah meninjau Riau untuk membahas masalah penanganan Karhutla.

"Ini menunjukan keseriusan Kabinet Kerja, dan membuat kami di daerah bersemangat juga untuk mencari solusi kebakaran agar tidak terjadi lagi," ujarnya.

Kepala BP REDD+ Heru Prasetyo berharap penyusunan Rencana Aksi Pencegahan dan Penanggulangan Karhutla Riau bisa selesai secepatnya, paling lambat selama dua minggu setelah pertemuan hari ini. "Kalau bisa sebelum kedatangan presiden," katanya.

Menurut dia, ada 14 poin utama yang diatur dalam rencana aksi Karhutla Riau yang diantaranya adalah membentuk format perbaikan kebijakan perlindungan di kawasan rawan kebakaran. Pelaksanaan poin tersebut salah satunya adalah dengan penetapan gambut dalam sebagai kawasan lindung di dalam Revisi Rencata Tata Ruang dan Wilayah Provinsi (RTRWP) Riau, kemudian membuat tim inventarisasi kawasan gambut dalam.

Ia meminta penajaman dalam penyusunan rencana aksi Karhutla Riau bisa selesai selambat-lambatnya dua pekan setelah pertemuan ini, termasuk memasukan format rekomendasi dan pengawasan yang fokus pada pelibatan perusahaan.

Dengan penerapan rencana aksi Karhutla Riau, ia berharap akan ada solusi jangka pendek, menengah dan jangka panjang yang melibatkan semua pihak, termasuk dunia usaha, untuk bisa terus menekan dampak karhutla yang terus menyedot sangat banyak uang negara.  

"Agar ke depannya, yang biasa meledak biayanya saat penanggulangan kebakaran supaya bisa dikurangi," kata Heru.[Ant]

loading...

loading...

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT