Ini Kisah Difansa, Kombatan ISIS Berlomba Kawin

Rabu, 13 September 2017 - 20:03:39 WIB
Share Tweet Google +

Metroterkini.com - Warga negara Indonesia mantan anggota ISIS kini menyesal pernah ikut organisasi terlaknat itu. Mereka pulang ke Tanah Air membawa cerita kebejatan para kombatan.

Ada delapan orang, salah satunya Difansa, yang menceritakan kisahnya kepada Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) saat masih berada di Erbil, Iraq, pada 10 dan 11 Agustus lalu. Video yang dibuat oleh Pusat Media Damai (PMD) ini pada Rabu (13/9/2017) seperti dilansir dari detikcom dari situs BNPT .

Menurut tilikan Difansa, ada tiga hal yang dikejar para kombatan ISIS: kekuasaan, harta, dan pernikahan dengan perempuan. Celakanya, pernikahan ini terkesan sekadar seperti perlombaan yang tak menghargai martabat perempuan.

"Dikejar-kejar masalah yang mereka sebut jihad nikah, dan orang-orang di sana untuk menikah itu seperti lomba, gitu," kata Difansa. 

Jangan harap ada mahligai pernikahan penuh pengertian. Yang terjadi adalah pengabaian perempuan sebagai istri. Bila telah mentok kuantitas istri yang diperkenankan, yakni empat istri, si suami tak akan berhenti mencari istri baru lagi. Ada caranya.

"Sampai menikah yang keempat, terus kemudian cerai lagi. Terus menikah lagi. Jadi entah berapa kali," tutur Difansa, yang menyesal pernah ikut ISIS.

ISIS sendiri memfasilitasi praktik 'lomba nikah' semacam itu. Setiap pria yang menikahi gadis bakal mendapatkan uang. 

Djoko, mengaku kesal benar dengan janji sekolah gratis dari ISIS bagi anak-anaknya. Nyatanya, yang ada cuma desakan dari kombatan ISIS untuk mengawinkan anak gadis Djoko.

"Katanya di sana ada sekolah gratis. Tapi sudah nyampai di sana, malah (anak saya) disuruh kawin. Banyak itu yang nawar, ngelamar, datang orang-orang Daesh-nya (sebutan lain ISIS) itu," kata Djoko, yang selalu ditanyai kombatan ISIS perihal waktu kesediaan menyerahkan anak gadisnya kepada mereka.[dtc]