Kejaksaan Negeri Malili, Sulsel Tetapkan Orang Mati Jadi Tersangka

Rabu, 10 Desember 2014 - 00:00:04 WIB
Share Tweet Google +

Metroterkini.com - Memperingati Hari Antikorupsi Sedunia, Kejaksaan Negeri Malili, Luwu Utara, Sulawesi Selatan, akhirnya menetapkan dua tersangka kasus dugaan korupsi pembangunan Gedung Olahraga (GOR) Malili yang telah dua tahun diselidikinya, Selasa (9/12/14).

Namun sayang mereka salah, sebab salah seorang yang ditetapkan sebagai tersangka ternyata sudah dinyatakan meninggal dunia sejak lima bulan yang lalu. Tersangka yang dimaksud ialah Daniel Rendeng, kuasa Direktur PT Aderama Mandiri.

Daniel diketahui meninggal dunia pada Rabu (9/7/14) lalu akibat terkena serangan jantung di Rumah Sakit Elim Rantepao, Toraja Utara. Daniel yang juga merupakan mantan Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat Toraja Utara, selain itu dia pernah ikut mencalonkan diri sebagai anggota legislatif Partai Demokrat dari Dapil III Sulsel.

"Hingga saat ini kami belum mengetahui kondisi yang bersangkutan. Kami akan melakukan pengecekan lebih pasti," ujar Taufik Andi Ismail, Kepala Seksi Pidana Khusus (Kasi Pidsus) Kejari Malili dalam konferensi persnya.

Selain Daniel, Tim Penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Malili juga menetapkan Asisten Pemerintahan Kabupaten Luwu Timur, Syahidin Halun, menjadi tersangka kasus dugaan korupsi proyek pembangunan GOR Malili tahun 2012. Keduanya ditetapkan menjadi tersangka sebagai penanggung jawab proyek tersebut. Saat itu, Syahidin menjabat sebagai Ketua Komite Pembangunan.

"Mereka dikenakan Pasal 2 subsider Pasal 3 juncto Pasal 18 UU No 31 Tahun 1999 tentang pemberantasan korupsi dengan ancaman hukum Pasal 2 minimal 4 tahun maksimal seumur hidup, dan Pasal 3 minimal 1 tahun maksimal 20 tahun," ungkap Taufik.

Sekadar diketahui, pada kasus ini, Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan (BPKP) menyimpulkan bahwa penyimpangan pembangunan GOR Malili disebabkan oleh kesengajaan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) pada Deputi Bidang Harmonisasi dan Kementerian Pemuda dan Olahraga, panitia lelang, hingga mengakibatkan kerugian negara senilai Rp558 juta.(mm)

Baca Juga Kejadi Benarkan salah >>>